Seputar Trading Forex - Copy Trade - Belajar Trading Forex - Review Broker Terpercaya: Indikator Sma Vs Ema Mana yang lebih baik? >>

Indikator Sma Vs Ema Mana yang lebih baik? >>

Oktober 30, 2018

Pada pengembangannya Indikator Moving Average memiliki banyak ragam, tapi hanya dua macam tipe yang paling populer, yaitu: indikator SMA dan EMA. Mana yang lebih baik? Analoginya, seperti persneling, Moving Average punya beberapa mode yang bisa diganti-ganti untuk menyesuaikan kondisi pasar. Nah, supaya analisa teknikal makin tajam, Anda patut mempelajari perbandingan mode dari Moving Average tersebut.

1. Simple Moving Average (SMA)
Indikator SMA merupakan setting default dari Moving Average. Artinya, saat kali pertama menggunakan indikator Moving Average, umumnya terminal trading akan menampilkan SMA sebagai pilihan pertama (dasar). Jadi kemungkinan besar, trader pemula akan terbiasa menggunakan indikator SMA daripada varian lainnya.

Seperti namanya, indikator SMA menampilkan garis visual yang diformulasikan dari perhitungan rerata sederhana. Perhitungan tersebut hanya meng-input daftar harga-harga (dari harga tertinggi, terendah, harga pembukaan, atau penutupan), lalu dibagi seberapa lama periode ditentukan.

Pada situasi apa indikator SMA lebih efektif untuk digunakan?
Garis indikator SMA umumnya bergerak agak lambat (lagging) mengikuti perubahan harga terkini, sehingga sekilas garisnya terlihat menjauh dari titik harga terkini. Karena hal tersebut, indikator SMA lebih efektif digunakan sebagai garis batas support dan resistance, atau penanda pantulan harga. Misalnya seperti contoh di bawah ini:
https://www.seputartradingforex.com/2018/10/indikator-sma-vs-ema-mana-yang-lebih.html
Dari gambar di atas, terlihat jelas bahwa indikator SMA periode 50 berfungsi lebih baik dibandingkan EMA berperiode sama sebagai garis batas support dan resistance dinamis. Karena alasan itulah, indikator SMA lebih berguna jika digunakan pada timeframe dan periode tinggi. Investor dan analis umumnya akan menggunakan SMA berperiode 50 ke atas (100 dan 200) pada timeframe Daily (D1) untuk membantu proses analisa teknikal mereka.

2. Exponential Moving Average (EMA)
Indikator EMA adalah varian kedua terpopuler setelah indikator SMA. Umumnya, trader menggunakan mode ini untuk mengantisipasi volatilitas pada timeframe rendah, terutama pada saat rilis berita berdampak tinggi.

Berbeda dengan indikator SMA, EMA menggunakan formulasi di mana harga pada candlestick terakhir lebih berpengaruh. Tujuan dari formulasi tersebut adalah untuk memberikan "dorongan" agar garis EMA lebih sensitif pada perubahan harga. Jadi umpamanya setir pada mobil, indikator EMA lebih cepat "mengkol" daripada indikator SMA.

Perlu dicatat bahwa perbandingan ini bukan bertujuan untuk mencari indikator terbaik dalam segala situasi. Soalnya, masing-masing indikator tersebut sebenarnya memiliki kelebihan dan kekurangan. Lebih tepatnya, tiap indikator tadi akan lebih efektif jika digunakan pada situasi tertentu.

Dalam situasi apa indikator EMA lebih efektif untuk dipakai?
Garis pada indikator EMA lebih cepat merespon perubahan harga. Dengan kata lain, garis EMA akan tampak lebih luwes mengikuti pergerakan harga terkini dibanding garis indikator SMA. Karena faktor tersebut, indikator EMA lebih efektif digunakan sebagai sinyal trading. Salah satu sinyal trading tersebut adalah persimpangan antara dua atau lebih garis-garis Moving Average (MA Crossover. Contohnya seperti berikut
https://www.seputartradingforex.com/2018/10/indikator-sma-vs-ema-mana-yang-lebih.html
Gambar di atas menunjukkan tiga garis EMA dengan periode berbeda-beda. Sinyal trading pada indikator EMA lebih cepat terpicu daripada indikator SMA karena garis-garis pada EMA lebih responsif pada perubahan harga. Dengan kata lain, kalau Anda tidak mau terlambat pasang posisi, pakailah EMA, kalau pakai SMA malah telat.

Informasi Lainnya

0 komentar

NEWSLETTER SeputarTradingForex

Dapatkan Update Informasi Terbaru Langsung ke Email Anda Sekarang.